Feeds:
Posts
Comments

Tidak berguna menghafal, jika tidak faham

Tahu dan faham adalah dua perkara yang berbeza, namun ada korelasi antara keduanya. Orang yang faham, sudah semestinya tahu. Namun orang yang tahu, belum tentu faham. Demikian juga dalam hafalan.

Untuk tahu dan hafal, itu bukanlah suatu hal yang paling sukar. Namun untuk faham, itu perlu kepada taufik dan hidayah dari Allah. Justeru dalam sebuah hadis Nabi menyebutkan,

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikannya, niscaya Allah jadikan dia paham terhadap agama-Nya.” (riwayat Imam al-Bukhari dalam Sahihnya Kitabul Ilmi bab Man Yuridillahu Khairan Yufaqqihhu fid Dien dari Muawiyah bin Abi Sufyan hadits ke 71)

Berapa ramai manusia yang hafal al-Qur’an, namun tidak memahami maknanya. Dan ramai juga manusia yang menghafal hadis, namun bertindak di luar apa yang diperintahkan oleh hadis.

Berkaitan fenomena ini, Nabi saw awal-awal lagi sudah menjelaskan kelompok dan variasi manusia terhadap penerimaan dakwah.

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ أُسَامَةَ عَنْ بُرَيْدِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي مُوسَى عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَثَلُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ مِنْ الْهُدَى وَالْعِلْمِ كَمَثَلِ الْغَيْثِ الْكَثِيرِ أَصَابَ أَرْضًا فَكَانَ مِنْهَا نَقِيَّةٌ قَبِلَتْ الْمَاءَ فَأَنْبَتَتْ الْكَلَأَ وَالْعُشْبَ الْكَثِيرَ وَكَانَتْ مِنْهَا أَجَادِبُ أَمْسَكَتْ الْمَاءَ فَنَفَعَ اللَّهُ بِهَا النَّاسَ فَشَرِبُوا وَسَقَوْا وَزَرَعُوا وَأَصَابَتْ مِنْهَا طَائِفَةً أُخْرَى إِنَّمَا هِيَ قِيعَانٌ لَا تُمْسِكُ مَاءً وَلَا تُنْبِتُ كَلَأً فَذَلِكَ مَثَلُ مَنْ فَقُهَ فِي دِينِ اللَّهِ وَنَفَعَهُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ فَعَلِمَ وَعَلَّمَ وَمَثَلُ مَنْ لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا وَلَمْ يَقْبَلْ هُدَى اللَّهِ الَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ قَالَ إِسْحَاقُ وَكَانَ مِنْهَا طَائِفَةٌ قَيَّلَتْ الْمَاءَ قَاعٌ يَعْلُوهُ الْمَاءُ وَالصَّفْصَفُ الْمُسْتَوِي مِنْ الْأَرْضِ

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al ‘Ala` berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Usamah dari Buraid bin Abdullah dari Abu Burdah dari Abu Musa dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:

“Perumpamaan petunjuk dan ilmu yang Allah mengutusku dengan membawanya adalah seperti hujan yang lebat yang turun mengenai tanah. Diantara tanah itu ada jenis yang dapat menyerap air sehingga dapat menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rerumputan yang banyak. Dan di antaranya ada tanah yang keras lalu menahan air (tergenang) sehingga dapat diminum oleh manusia, memberi minum hewan ternak dan untuk menyiram tanaman. Dan yang lain ada permukaan tanah yang berbentuk lembah yang tidak dapat menahan air dan juga tidak dapat menumbuhkan tanaman. perumpamaan itu adalah seperti orang yang faham agama Allah dan dapat memanfa’atkan apa yang aku diutus dengannya, dia mempelajarinya dan mengajarkannya, dan juga perumpamaan orang yang tidak dapat mengangkat derajat dan tidak menerima hidayah Allah dengan apa yang aku diutus dengannya”.

Berkata Abu Abdullah; Ishaq berkata: “Dan diantara jenis tanah itu ada yang berbentuk lembah yang dapat menampung air hingga penuh dan diantaranya ada padang sahara yang datar”. (riwayat Imam al-Bukhari, no 77)

Di kalangan generasi awal Islam sedari generasi sahabat lagi, kepelbagaian ini sudah wujud. Dan Islam mengiktiraf kepelbagaian ini. Dalam masa yang sama Islam meletakkan posisi mereka pada tempat yang betul.

Di kalangan sahabat Nabi ada di kalangan mereka yang banyak menghafal hadis dan menjadi antara pakar rujuk dalam berfatwa. Antara yang terkenal ialah isteri Nabi sendiri yakni Aisyah binti Abu Bakar ra dan tiga orang pemuda yang bernama Abdullah (disebut dengan Abadillah). Mereka ialah Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Amru al-Asr. Selain faqih yakni faham, mereka juga termasuk senarai sahabat yang paling banyak meriwayatkan hadis.

Demikian juga di kalangan sarjana dan ulama’ yang cemerlang dan monumental ialah mereka yang kuat hafalan mereka. Imam Ahmad bin Hanbal diriwayatkan menghafal 1 juta hadis. Demikian juga dengna imam-imam yang lainnya.

Namun begitu terdapat juga sahabat Nabi yang banyak meriwayatkan hadis seperti Abu Hurairah ra, namun jarang sekali berfatwa atau mengeluarkan hukum. Selain meriwayatkan banyak hadis, Abu Hurairah juga didoakan oleh Nabi supaya kuat ingatan dan dikasihi oleh umat Islam sepanjang zaman.

“Ya Allah, limpahkanlah perasaan cinta hambaMu ini terhadap hambaMu yang beriman, limpahkanlah juga perasaan cinta mereka terhadapku.” (riwayat Imam Muslim)

Walaupun Abu Hurairah ra tidak berfatwa dari banyaknya hadis yang beliau hafal, namun faedahnya tetap besar kepada umat Islam. Demikian juga dengan sekelian banyaknya penghafal al-Qur’an dan penghafal hadis. Walaupun dari satu sisi mereka memilikih kekurangan untuk memahami dengan terperinci hafalan mereka, namun ia tetap memberi faedah kepada umat Islam yang lain khususnya buat ulama’ dan sarjana yang faqih.

Imam Syafi’I mengatakan :” Abu Hurairah adalah orang yang paling hafal di antara periwayat hadith di masanya”. Beliau meriwayatkan sebanyak 5374 hadis, baik secara langsung dari Nabi mahupun melalui para sahabat yang lain. Sejumlah 800 perawi lain mengambil hadis melalui beliau.

Baca lagi : http://ahlulhadist.wordpress.com/2007/10/16/abu-hurairah-periwayat-hadist-terbanyak/

Menghafal ialah tahap pertama belajar

“Belajar jangan menghafal.”

“Yang penting faham walaupun tidak hafal.”

Berlegarnya fatwa dan petua yang salah ini dari anak sekolahan hinggalah ke peringkat orang yang yang gelar professor.

 

Sehinggakan timbul persepsi bahawa menghafal itu tidak termasuk dalam satu kaedah belajar dan sesuatu yang tidak memberi faedah kepada pengetahuan.

Walhal tanggapan ini sangat salah dan tersasar.

Menghafal adalah satu dari teknik belajar. Bukan itu sahaja, ia merupakan teknik tahap paling awal dalam belajar. Lebih dari itu lagi ia merupakan teknik yang Allah tunjukkan ketika mengajar manusia pertama yang Dia ciptakan untuk menjadi pentadbir/ khalifah bumi, Adam alaihissalam.

Sistem inilah yang diwariskan dan diguna-pakai dalam tradisi kecemerlangan orang-orang beriman sehingga berjaya melahirkan tokoh, ilmuwan dan sarjana Islam dari berbagai bidang. Umumnya agama yang diredhai oleh Allah hanyalah Islam sejak dari Nabi Adam. Namun sengaja digunakan istilah beriman, kerana sebahagian manusia membezak-bezakan antara ajaran Islam dan ajaran yang dibawa oleh Nabi Isa dan rasul-rasul sebelumnya.

Nabi Adam menghafal nama-nama

Allah telah mengajarkan suatu contoh ketika mengajarkan Nabi Adam selepas penciptaanya,

“Dan telah diajarlah oleh Allah akan Adam as dengan beberapa nama benda. Lalu apabila Adam as menghafal nama-nama benda tersebut, maka Allah panggil malaikat (Allah hadirkan malaikat di hadapan Nabi Adam as), kemudian Allah suruh malaikat sebut pula nama-nama benda yang telah Allah ajar kepada Adam as. Maka menjawab para malaikat: Maha suci Engkau wahai Allah, kami tidaklah tahu apa-apa pun, kecuali yang telah Engkau ajar kepada kami. Sesungguhnya Engkau ini adalah Tuhan yang Amat Mengetahui lagi Amat Bijaksana.” (Surah al-Baqarah, ayat 31-32)

Nah, apabila kita semak semula cara tradisi dan konservatif seorang ibu mengajar anaknya. Apakah hal pertama yang diajarkan?

Bukankah secara tabi’i dan fitrah ibu-ibu akan mengajarka nama-nama benda yang berada di sekitar mereka. Anak-anak tidak diajar kata kerja atau tatabahasa di usia 4 tahun! Hanya sahaja teori manusia mutakhir memulakan mengajar anak-anak dengan sesuatu yang abstrak yakni huruf roman. Atau yang kononnya mahu Islamik, mengajarkan alif ba ta. Walhal Allah tidak mengajarkan begitu kepada Adam. Juga para Nabi tidak mengajarkan begitu kepada umatnya.

Mohd Riduan Khairi

Country Height, Kota Kinabalu

Diriwayatkan ari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya),

“Pada suatu ketika, ada seseorang yang sedang berjalan di padang pasir yang tiba-tiba mendengar suara dari dalam awan, ‘Siramilah kebun si Fulan.’ Kemudian awan itu menuju ke arah suatu tempat yang banyak batunya, lantas menuangkan airnya.

Pada tempat yang banyak batunya tersebut, ada sebuah parit yang penuh dengan air hingga parit itu pun ikut mengalirkan air. Kemudian, di situ ada seorang lelaki yang berada di tengah-tengah kebunnya sedang membagi-bagi air, dengan alat pengukur tanah. Ia bertanya kepada orang itu, ‘Wahai hamba Allah, siapakah namamu?’ Orang itu menjawab, ‘Fulan.’ Nama yang sama dengan yang pernah didengarnya dari dalam awan tadi.

Kemudian Fulan bertanya kepadanya, ‘Kenapa kamu menanyakan namaku?’ Ia menjawab, ‘Sesungguhnya saya tadi mendengar suara dari dalam awan, yang kemudian menuangkan air ini. Suara itu berkata, ‘Siramilah kebun si Fulan,’ persis dengan namamu. Memangnya apa yang telah kamu perbuat?’

Fulan menjawab, ‘Karena kamu bertanya seperti itu, maka aku jawab. Sebenarnya, aku selalu memperhatikan hasil yang dikeluarkan kebun ini, sepertiga dari hasil itu aku kan, sepertiga aku makan dengan keluargaku, dan sepertiga lagi aku persiapkan untuk bibit.’”

Pelajaran yang dapat dipetik:

  1. Keutamaan sedekah kepada orang-orang yang membutuhkan.
  2. Anjuran untuk berbuat ihsan kepada fakir-miskin dan anak-anak terlantar.
  3. Keutamaan seseorang yang makan dari hasil usahanya sendiri.
  4. Keutamaan memberi nafkah kepada  dan keluarga.
  5. Penetapan adanya karamah para wali, sehingga alam tunduk kepadanya.
  6. Keutamaan bertani dan bercocok tanam, karena merupakan mata pencaharian yang baik.
  7. Awan tunduk untuk berjalan sesuai dengan kehendak Allah, dan ada malaikat yang bertugas mengawasi jalannya awan.
  8. Allah mencintai seorang hamba yang hidupnya seimbang, dia mau menginfakkan sebagian hartanya kepada yang berhak menerima.
  9. Orang Mukmin adalah manusia yang bisa saja mendengar suara malaikat.

Sumber: 61  Pengantar Tidur, Muhammad bin Hamid Abdul Wahab, Darul Haq, Cetakan VI, 2009.

diperik dari:  www.KisahMuslim.com

Takwim Peperiksaan

TAKWIM PEPERIKSAAN TAHUN 2012
UPSR
Ujian Bertulis 11- 13 September 2012 (Selasa hingga Khamis)
PMR
Ujian Bertulis 9-11 Oktober 2012 (Selasa hingga Khamis)
15 – 16 Oktober 2012 (Isnin hingga Selasa)
SPM
Amali

Ujian Bertulis

5 November – 6 Disember 2012

STPM
Ujian Lisan
Ujian Bertulis

19 November 2012 (sistem tahunan) – 294 hari bermula 30 Januari 2012

5 November 2012 (sistem penggal) – 280 hari bermula 30 Januari 2012 [baharu]

STAM
Ujian Lisan 9-12 Julai 2012 & 16 – 19 Julai 2012
Ujian Bertulis 16 – 18 Oktober 2012 & 22 – 23 Oktober 2012 (Isnin – Selasa)

SPM (ULANGAN)
Ujian Lisan Khusus Calon Persendirian(ULKCP)

Ujian Bertulis

12 – 13 Jun 2012 (Isnin hingga Selasa)

* Tarikh-tarikh yang dinyatakan adalah tertakluk kepada pindaan.
Sebarang pertanyaan berkaitan takwim peperiksaan bolehlah menghubungi talian berikut:

UPSR : 03 – 8884 3382
PMR : 03 – 8884 3394
SPM : 03 – 8884 3330
STAM : 03 – 8884 3340
Peperiksaan Luar Negeri : 03 – 8884 3346

Anda juga boleh melayariLaman Web Rasmi Lembaga Peperiksaan Malaysia atau Majlis Peperiksaan Malaysiauntuk maklumat lanjut.

sumber;  Portal Rasmi Kementerian Pelajaran Malaysia

Ahlus Sunnah adalah Golongan Wasatiyah

Ahlus Sunnah wal Jamaah adalah Ahlus Wasath (umat yang pertengahan di antara kelompok-kelompok yang meyimpang dan sesat). Allah menjadikan umat Islam sebagai umat pertengahan (umat yang adil yang terpilih), di kalangan semua manusia, sebagaimana firman-Nya:

Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat pertengahan, agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu…” (surah al-Baqarah, 2: 143)

Mereka (Ahlus Sunnah) adalah pertengahan di antara golongan yang sesat. Menurut penjelasan Imam ‘Abdullah Ibnul Mubarak (wafat 181 H) dan Yusuf al-Asbath (wafat 195 H) bahawa golongan yang sesat dan binasa banyak jumlahnya, akan tetapi sumber perpecahannya ada empat golongan, iaitu: 1- Rafidhah (Syiah), 2- Khawarij, 3- Qadariyah, dan 4- Murji’ah. (lihat: Syarah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah, oleh Yazid bin Abdul Qadir Jawwas, ms. 348, Pustaka Imam Asy-Syafi’i, cet. 8, 2010M)

Di antara keyakinan dan manhaj Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang merupakan pertengahan adalah:

1. Ahlus Sunnah adalah pertengahan dalam masalah Sifat-sifat Allah antara golongan Jahmiyyah dan Musyabbihah.

Jahmiyyah adalah aliran yang sesat dan dikafirkan oleh ulama. Disebut demikian kerana dikaitkan dengan nama tokoh pendirinya, iaitu Abu Mahraz Jahm bin Sofwan at-Tirmidzi yang dibunuh pada tahun 128 H. Di antara pendapat aliran ini adalah mengingkari nama-nama dan sifat-sifat Allah, fahaman bahawa Al-Qur’an adalah makhluk dan bahawa iman itu hanya sekadar mengenal Allah, mereka berkeyakinan bahawa syurga dan neraka itu fana (akan binasa) dan lain-lain.

Sedangkan golongan Musyabbihah pula menyamakan atau menyerupakan sifat Allah dengan sifat makhluk-Nya. Dalam hal ini, Ahlus Sunnah berada diantara kedua-dua pandangan ekstrim ini.

Seorang sarjana Islam abad ke-6 Hijrah Ibnu Qudamah al-Maqdisi menyimpulkan bahawa: “Seluruh sifat-sifat Allah yang terdapat dalam Al-Qur’an atau dalam sunnah yang sahih dari Nabi saw wajib diimani dan diterima dengan sepenuh hati, tidak boleh diprotes dan ditolak baik dengan takwil, tasybih, dan tamthil. (lihat: Syarah Lum’atul I’tiqod, oleh Syaikh Muhammad bin Soleh al-Uthaimin, ms. 48, Media Hidayah, Jakarta, 2009)

2. Ahlus Sunnah pertengahan dalam masalah ancaman Allah, antara Murji’ah dan aliran Wa’idiyyah, dari kalangan Qadariyyah dan selain mereka.

Murji’ah mengatakan: “Suatu dosa tidak membahayakan selama ada iman, sebagaimana suatu ketaatan tidak berguna selama ada kekafiran.” Menurut mereka, amal tidaklah termasuk dalam criteria iman, serta iman bertambah dan tidak pula berkurang.

Wa’idiyyah pula berpendapat bahawa Allah harus melaksanakan ancaman-Nya, sebagaimana yang disebutkan dalam Al-Qur’an. Oleh kerana itu, mereka berpendapat bahawa pelaku dosa besar, apabila ia mati tanpa bertaubat, maka ia akan kekal di dalam neraka, sebagaimana yang diancamkan oleh Allah terhadap mereka, sebab Allah tidak akan menyalahi janjinya.

Sedangkan yang benar menurut Ahlus Sunnah bahawa seorang Muslim yang berbuat dosa besar akan mendapat ancaman dengan Neraka apabila ia tidak bertaubat. Jika Allah menghendaki, Dia akan mengampuninya. Dan jika Allah menghendaki, Dia akan menyeksanya di dalam Neraka. Namun mereka tidak kekal dalam Neraka.

3. Ahlus Sunnah pertengahan antara aliran Jabariyyah dan Qadariyyah dalam masalah perbuatan hamba-Nya.

Jabariyyah mempunyai pandangan bahawa manusia dipaksa dalam segala perbuatan, gerak-geri dan tingkah laku. Manusia menurut mereka tidak memiliki kekuasaan dan kebebasan untuk memilih. Mereka juga menafikan perbuatan hamba secara hakikat dan menyandarkannya kepada Allah.

Lawan bagi aliran ini ialah Qadariyyah yang menolak ketentuan atau takdir dari Allah. Aliran sesat ini mengatakan manusia yang menentukan nasibnya sendiri, terlepas dari kudrat serta iradat Ilahi. Berkongsi pandangan yang sama ialah kelompok muktazilah.

Pandangan yang benar di sisi Ahlus Sunnah ialah semua perbuatan hamba pada hakikatnya adalah ciptaan Allah. Kemudiannya, yang melaksanakan perbuatan tersebut adalah hamba itu sendiri secara hakiki. Seorang hamba mempunyai kebebasan dan kemampuan untuk membuat pilihan. Dan Allah juga yang memberi kemampuan kepada mereka untuk melakukan perbuatan tersebut.

Imam Abu Uthman As-Sabuni (wafat 499 H) menjelaskan: “Pemahaman Ahlus Sunnah wal Jamaah adalah keyakikan bahawa perbuatan hamba adalah diciptakan Allah. Dan mereka meragui hal terssebut sedikitpun. Sebaliknya, mereka menganggap orang yang mengingkari dan tidak menerima kenyataan itu sebagai orang yang menyimpang dari petunjuk dan kebenaran.” (Aqidatus Salaf Ash-haabil Hadits, ms. 98, Jahabersa, Johor Bahru, 2003 )

4. Ahlus Sunnah pertengahan dalam hal nama-nama iman dan agama, antara golongan Haruriyyah dan Muktazilah, serta antara kaum Murji’ah dan Jahmiyyah.

Haruriyyah mendakwa pelaku dosa besar adalah kafir dan di akhirat kekal di Neraka.

Muktazilah berasal dari pengikut Washil bin Atha’ dan Amr bin ‘Ubaid yang mengasingkan diri dari kelompok majlis ilmu Imam Hassan al-Basri (wafat 110 H). Wasil bin ‘Atha’ berpendapat, pelaku dosa besar berada dalam status antara iman dan kafir, tidak dikatakan beriman dan tidak pula dikatakan kafir (disebut juga sebagai manzilah bainal manzilatain). Dan jika tidak bertaubat, maka di akhirat akan kekal dalam Neraka.

5. Ahlus Sunnah juga pertengahan antara golongan Rafidhah (Syiah) dan Khawarij, dalam masalah Sahabat Nabi.

Rafidhah adalah salah satu pecahan paling ekstrim Syiah. Mereka bersikap berlebihan terhadap ‘Ali dan Ahlul Bait, serta membenci dan memusuhi sebahagian besar sahabat Nabi saw, khususnya Abu Bakar dan Umar ra.

Khawarij pula ialah satu kelompok sesat yang pertama tergelincir dari ajaran Islam. Mereka mangkafirkan Ali dan Muawiyah  ra serta pendukung keduanya. Prinsip Khawarij yang paling mendasar ada tiga:

1- Mengkafirkan ‘Ali bin Abi Talib, Uthman bin Affan dan dua hakim yang diutus untuk meleraikan perselisihan Ali dan Muawiyah iaitu Abu Musa al-‘Asy’ari dan ‘Amr bin al-‘Ash ra. 2- Wajib keluar memberontak dari penguasa yang zalim. 3- pelaku dosa besar adalah kafir dan di akhirat kekal dalam Neraka.

Kesemua aliran ini punya akar sejarahnya tersendiri. Walau apapun asal muasalnya, yang pasti ideologi ini memiliki pewaris hingga ke hari ini. Ia bukan sahaja berlaku di luar negara. Perkembangan alam siber memberi kesan setiap yang berdetik di hujung benua sana, merebak ke seluruh dunia dalam masa beberapa saat dan twit sahaja.

Namun apa yang menarik, situasi semasa dalam negara menampakkan sepertinya semua kelompok yang terkesan dengan ideologi sesat ini mengerumuni satu lubuk. Baik ideologi Syiahnya, mahupun neo-khawarij, ataupun muktazilah-liberal, pluralisme (menyamakan semua agama), pejuang hak asasi manusa, LGBT, pro-Yahudi dan macam-macam kelompok yang ajaib dan pelik. Semua jenis manusia ini seperti semut yang mengerumuni gula. Dan pihak yang bermanis-manis menanam tebu dibibir dan menabur gula ini ialah pembangkang!

Mohd Riduan b Khairi

Kota Kinabalu, Sabah.

siaran portal wartarakyat.my

Sabar meninggalkan larangan Allah dan Rasul SAW 

Mohd Riduan Khairi

“Sabar itu ada tiga macam: (1) sabar dalam melaksanakan ketaatan kepada Allah, (2) sabar dalam meninggalkan hal-hal yang diharamkan-Nya, dan(3) sabar dalam menghadapi ketentuan-ketentuan-Nya yang tidak sesuai dengan keinginan. Ketiga bentuk sabar ini  terkumpul dalam ibadah puasa, kerana (dengan) berpuasa (kita harus) bersabar dalam (menjalankan) ketaatan kepada Allah, dan bersabar dari semua keinginan syahwat yang diharamkan-Nya bagi orang yang berpuasa, serta bersabar dalam (menghadapi) beratnya (rasa) lapar, haus, dan lemahnya badan yang dialami orang yang berpuasa”(Lataif Ma’arif)

Yang terlarang itu selalunya menjadi godaan, demikian juga larangan-larangan Allah. Hal ini disokong oleh sebuah hadis yang dilaporkan oleh Abdullah bin Mas’ud, bahawa nabi pernah berkata,

‘Neraka itu di kelilingi oleh syahwat dan syurga itu dikelilingi oleh hal yang dibenci.’ (Bukhari & Muslim)

Oleh yang demikian itu hanya orang-orang yang sabar sahaja mampu untuk meninggalkan larangan Allah.

Larangan Allah yang paling besar; Syirik

Larangan Allah yang paling besar ialah kebalikan dari perintah Allah yang paling utama. Tauhid ialah perintah Allah yang paling utama. Lawan kepada tauhid ialah syirik yakni meyekutukan Allah dengan perkara yang lain.

Allah Maha Pengampun. Di dalam Surah An-Nisa, ayat ke 48, Allah menjelaskan bahawa Dia tidak akan mengampuni dosa syirik, sebaliknya Dia akan mengampuni segala dosa selain dari itu, bagi  siapa yang dikehendakiNya.

Bukan itu sahaja, bahkan Allah mengancam orang-orang yang berbuat syirik, bahawa seluruh amalnya akan dihapuskan dan terbatal. Ini ditegaskan dalah Surah Az-Zumar, ayat 65,

‘Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada  (nabi-nabi) sebelummu, ‘Jika kamu berbuat syirik, niscaya akan terhapus amalmu dan kamu termasuk orang-orang yang merugi.’

Ancaman dosa syirik ini sangat berat. Bahkan Allah pernah mengancam hukuman yang paling berat kepada pelaku dosa syirik,

‘Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik (akan masuk) ke neraka jahanam. Mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk.’ (Surah Al-Bayinah, ayat ke 6)

Banyak lagi impak buruk dan bencana yang menimpan orang atau kaum yang berbuat syirik kepada Allah.

Perbincangan tentang syirik meliputi skop yang luas. Ia tidak sebatas hanya menyembah berhala seperti yang dilakukan oleh orang Arab Jahililah sebelum kedatanga Nabi Muhammad menjadi rasul.

Termasuk perbuatan syirik ialah beramal dengan ilmu sihir, bertemu dukun atau bomoh untuk berubat, menilik nasib dan memakai tangkal atau azimat. Semua ini disebut dengan jelas dalam hadis nabi bahawa perbuatan ini termasuk perbuatan syirik yang dimurkai oleh Allah.

Kepada segelintir umat Islam, hakikat ini mengejutkan. Betapa pada zaman yang serba moden dan canggih ini masih ramai umat manusia yang terjebak dengan amalan syirik. Akibat kebodohan dan jauh dari ilmu agama, umat Islam mudah terjebak dalam dosa yang paling besar di sisi Allah.

Beberapa contoh mudah perbuatan syirik yang melata dalam umat Melayu seperti memakaikan tangkal kepada anak kecil yang baru lahir, mempercayai dengan membela ikan puyu dapat menghalau jin syaitan dari rumah, membaca dan mempercayai tilikan versi baru yakni horoskop dan termasuk juga membicarakan nasib dan masa depan melalui kiraan tarikh lahir.

Larangan Nabi yang paling besar; Bid’ah

Nabi setiap kali memulakan khutbah akan membacakan,

‘Sesungguhnya ucapan yang paling benar adalah Kitabullah. Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk nabi Muhammad. Seburuk-buruk perkara ialah sesuatu yang diada-adakan (dalam agama). Setiap yang diada-adakan (dalam agama) itu bid’ah. Dan setiap bid’ah itu sesat dan setiap kesesatan itu berada di dalam neraka.’ (Muslim, Abu Dawud, An-Nasa’i, Ibnu Majah)

Hadis ini menunjukkan penegasan. Dan ia dibacakan oleh Nabi Muhammad dalam khutbah terakhir beliau sebelum wafat, bahkan seringkali diulang-ulang pada khutbah-khutbah lain sebelumnya.

Bid’ah merupakan dosa yang lebih besar berbanding maksiat kerana bid’ah merubah wajah agama kepada bentuk yang baharu. Sedangkan maksiat hanya menyangkut soal nafsu dan tidak mengubah agama dari bentuk asal.

Terciptanya satu bid’ah bermakna terpadamnya satu amalan sunnah. Imam Al-Barbahari menyatakan dalam kitabnya Syarhu Sunnah, “ketika manusia mengada-ngadakan suatu kebid’ahan, pasti mereka meninggalkan sunnah yang serupa dengannya.”

Begitu juga perkataan Hasan bin Atiyah,

“Tidaklah suatu kaum membuat suatu perkara bid’ah di dalam agama melainkan Allah pasti mencabut sunnah mereka serupa denganya, kemudian Allah tidak akan mengembalikannya sampai Hari Kiamat.” (Sunan Ad-Darimi & I’tikod Ahlus Sunnah oleh Al-Lalika’i)

Hal ini sudah jelas terbukti kebenarannya. Sebagai contoh, sunnah membaca Surah al-Kahfi pada hari Jumaat sudah digantikan oleh budaya membaca surah lain pada malam Jumaat. Begitu juga sunnah mengimarahkan masjid pada setiap kali waktu solat sudah ditinggalkan dan digantikan dengan kemeriahan acara-acara sambutan yang tidak pernah dicontohkan oleh Kitab dan Sunnah.

Maka tidak hairan mengapa para ulama’ bersungguh-sungguh memerangi perbuatan bid’ah.

Dosa-Dosa Besar 

Nabi pernah menjelaskan tentang dosa yang paling besar dalam sebuah hadis,

‘Mahukah kalian aku beritahu dosa yang paling besar?’ Pertanyaan ini diulang tiga kali sehingga para sahabat menjawab, ‘Tentu, wahai Rasulullah.’ Maka Nabi menyambung, ‘Syirik kepada Allah, derhaka kepada orang tua,’ kemudian beliau membetulkan duduknya dari bersandar, ‘hindari ucapan berdusta’. Pelapor berkata, Beliau mengulang-ulanginya sampai kami berkata (dalam hati), ‘Semoga beliau diam.’ (Bukhari & Muslim)

Para ulama’ mengeluarkan larangan beserta ancaman Allah dari Al-Qur’an dan Sunnah. Lebih dari 70 larangan-larangan Allah yang membaca kepada dosa besar. Salah seorang ulama yang menyusun senarai panjang larangan-larangan Allah yang dikategorikan sebagai dosa besar ialah Imam Adz-Dzahabi dengan kitabnya ‘al-Kabaair’.

Penulis merupakan Ketua Biro Penerbitan Sekretariat Ilmuan Malaysia.

Ramadan adalah bulan kesabaran; Sabar mentaati perintah Rasul

Mohd Riduan Khairi

Selepas mentaati perintah Allah, umat manusia diperintah untuk mentaati Rasul.Ini dijelaskan dalam banyak ayat yang menggandingkan perintah mentaati Allah dan mentaati Rasul.

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat.” (QS Al Ahzaab: 21)

Beriman dengan Nabi Muhammad dan menerima semua perintah dan meninggalkan larangannya termasuk dalam intisari akidah ahlus sunnah wal jamaah. Lebih dari itu, bukan sahaja beriman kepada Nabi Muhammad, bahka umat Islam diwajibkan untuk beriman dengan semua rasul-rasul yang telah Allah turunkan dan semua kitab-kitab sebelum Al-Qur’an diturunkan.

Allah memberitahu kita, sesiapa mentaati Rasul bererti dia mentaati Allah. Dan begitu juga sebaliknya, seperti yang dijelaskan dalam Surah An-Nisa’ ayat 80, maksudnya;

“Sesiapa yang taat kepada rasul, maka sesungguhnya dia telah taat kepada Allah. Sesiapa yang ingkar, maka (janganlah engkau bersedih wahai Muhammad) kerana Kami tidak mengutusmu untuk jadi pengawal (yang memelihara mereka daripada melakukan kesalahan).”

Sebuah kisah menarik telah dilaporkan dari Abdullah bin Mas’ud. Beliau berkata,

“Allah melaknat yang mentatu dan yang minta ditatu, yang mencukur alisnya dan mengasah giginya untuk kecantikan yang mengubah ciptaan Allah.”

Maka sampailah (perkataan Ibnu Mas’ud di atas) kepada seorang wanita dari suku Asad yang dipanggil Ummu Ya’qub, lalu ia datang dan berkata ( kepada Ibnu Mas’ud),

“Sesungguhnya telah sampai khabar kepadaku bahawasanya engkau telah melaknat perbuatan ini dan itu?”

 Jawab Ibnu Mas’ud, “ Mengapakah aku tidak melaknat orang yang telah dilaknat oleh Rasulullah shallallahu “ alaihi wa sallam dan terdapat di dalam Kitabullah.”

Perempuan itu berkata , “Sesungguhnya aku telah membaca Kitabullah (Al-Quran), maka aku tidak dapati di dalamnya apa-apa yang engkau katakan ?”

Jawab Ibnu Mas’ud, “Sesungguhnya jika engkau (benar-benar) membacanya, pasti engkau akan  dapati(apa-apa laknat yang aku sebutkan) , tidaklah engkau telah membaca (ayat): Apa-apa yang Rasul berikan kepada kamu maka ambillah. Dan apa-apa yang ia larang kamu(dari mengerjakannya) maka tingglkanlah.”

Perempuan itu menjawab, “ Ya!”

Ibnu Mas’ud berkata, “Maka  sesungguhnya beliau telah melarang dari mengerjakannya( yakni apa-apa yang  aku sebutkan di atas).”

Perempuan itu berkata lagi , “Maka sesungguhnya aku akan melihat(langsung untuk membuktikan kepadamu) bahawa isterimu pun juga melakukannya.”

Jawab Ibnu Mas’ud , “Pergilah dan lihatlah!”

Lalu perempuan itu pun pergi kemudaian ia melihat( keadaan isteri Ibnu Mas’ud) ,tetapi ia tidaka mendapatkan sesuatu pun juga dari apa yang ia maksudkan.”

Maka berkata Ibnu Mas’ud, “ Kalau sekirnya keadaan isteriku seperti itu, sudah pasti ia tidak akan kumpul bersama kami.”(Bukhari dan Muslim)

Mentaati Nabi Muhammad selepas kewafatannya bermakna mentaati warisan yang beliau tinggalkan iaitu hadis atau juga disebut sebagai sunnah. Nabi sendiri menjelang wafatnya mewasiatkan bahawa para nabi tidak pernah meninggalkan warisan harta berupa dinar atau dirham. Sebaliknya para nabi termasuk Nabi Muhammad mewariskan kepada keluarga dan umatnya  ilmu yakni Al-Qur’an dan Sunnah.

Hadis-hadis nabi sudah dikumpul, disusun dan dibukukan sejak zaman tabi’in lagi. Kitab-kitab hadis yang utama dalam Islam berjumlah 6 seperti :

  1. Sahih Bukhari karangan Imam Muhammad bin Ismail Al-Bukhari (wafat 256 H)
  2. Sahih Muslim karangan Imam Muslim bin Hajjaj (wafat 271 H)
  3. Sunan Abu Dawud karangan Imam Abu Dawud Sijistani (wafat 275 H)
  4. Sunah Tirmidzi karangan Imam Abu Isa Tirmidzi (wafat 279 H)
  5. Sunan Ibnu Majah karangan Imam Ibnu Majah (wafat 273 H)
  6. Sunah An-Nasa’i karangan Imam An-Nasa’i (wafat 234 H)

Selain 6 kitab induk ini terdapat ramai lagi ahli hadis yang menyusun dan menyemak hadis yang otentik termasuk Imam Ahmad bin Hanbal (Musnad Imam Ahmad), Imam Malik bin Anad (Muwatta’), Al-Hakim (Mustadrak ‘ala Sahihain) dan beberapa tokoh hadis lain.

Proses penelitian hadis tidak pernah berhenti sehingga ke hari ini. Antara sarjana hadis kontemporari yang melakukan usaha-usaha ini termasuklah Syaikh Muhammad Nasiruddin al-Albani (wafat 1420 H), Syaikh Ahmad Muhammad Syakir (wafat 1377 H),  (semoga Allah merahmati mereka semua), Syaikh Abdul Muhsin Abbad, Syaikh Soleh Fauzan Al-Fauzan, Syaikh Rabi’ bin Hadi Umair l-Madkhali, Syaikh Syuaib Arnaut (semoga Allah menjaganya) dan beberapa lagi.

Selain menyusun kitab hadis, para ulama juga mengarang kitab-kitab yang menjelaskan maksud dan kandungan hadis. Kitab sahih Bukhari sebagai contohs sudah dijelaskankan atau disyarahkan lebih dari puluhan kitab. Namun antara yang paling popular dan otentik ialah karangan Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dengan judul Fathul Bari Syarh Sahih Bukhari.

Manaka kitab-kitab lain termasuklah Syarh Sahih Muslim karangan Imam Nawawi, Kitab Aunul Ma’bud yang mensyarahkan Sunan Abu Dawud, Tuhfatul Ahwazi syarah Sunan Tirmidzi karangan Syaikh Mubarakfuri dan beberapa kitab lain yang masyhur.

Perbahasan ini penting memandangkan hari ini sudah subur semula golongan yang menerima agama hanya dari Al-Qur’an semata-mata dan menolak hadis sebagai sumber hukum. Mereka digelar anti hadis ataupun Qur’aniyun.

Dalam pada itu terdapat juga segolongan orang yang menerima hadis sebagai sumber hukum agama, namun hanya memilih hadis-hadis tertentu sahaja. Mereka hanya menerima hadis yang diriwayatkan oleh ramai perawi, atau dalam istilah hadisnya ialah hadis mutawatir. Mereka menolak hadis-hadis ahad (yang diriwayatkan oleh beberapa orang sahaja) dalam bab akidah. Mereka termasuk dalam golongan muktazilah, iaitu golongan yang mendahulukan akal mengatasi wahyu.

Hari ini, golongan yang menolak hadis ahad dalam bab akidah menamakan kelompok mereka sebagai Hizbut Tahrir.

Imam hadis Syaikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani dalam satu makalahnya menggelar mereka ini sebagai ‘muktazilah moden’.

Mentaati Allah dan Rasul Seperti Memegang Bara Api

Mentaati perintah Allah dan Rasul pada akhir zaman ini bukan perkara yang mudah. Nabi pernah membuat perumpamaan berpegang dengan sunnah pada akhir zaman sama seperti memegang bara api. Lantaran besarnya cubaan dan beratnya beban yang dipikul untuk melaksanakan perintah Allah dan Rasul.

Dan diriwayatkan dalam hadis yang lain, seseorang yang melaksanakan sunnah di akhir zaman akan mendapat pahala seperti 50 orang sahabat.

Dari Abu Umayyah Asy Sya’ baniy berkata: Aku bertanya kepada Abu Tsa’labah: Ya Aba Tsa’labah apa yg engkau katakan tentang ayat Allah yg artinya : Hai orang-orang yg beriman jagalah diri-diri kalian ; tidak akan bisa orang-orang yg sesat itu memberikan mudharat kepada kalian apabila kalian telah mendapatkan petunjuk. Berkata Abu Tsa’labah: Demi Allah aku telah bertanya kepada Rasulullah SAW tentang ayat itu maka baginda bersabda yang maksudnya:

Beramar ma’ruf dan nahi mungkarlah kalian sehingga kalian melihat kebakhilan sebagai perkara yang ditaati hawa nafsu sebagai perkara yangg diikuti; dan dunia sebagai perkara yangg diagungkan {setiap orang mengatakan dirinya di atas agama Islam dengan dasar hawa nafsunya masing-masing.Dan Islam bertentangan dengan apa yang mereka sandarkan padanya} tiap orang merasa takjub dengan akal pemikirannya masing-masing maka peliharalah diri-diri kalian dan tinggalkanlah orang-orang awam kerana sesungguhnya pada hari itu adalah hari yang penuh dengan kesabaran.Seseorang yang bersabar pada hari itu seperti seseorang yg memegang sesuatu di atas bara api seseorang yg beramal pada hari itu sama pahalanya dengan 50 orang yang beramal sepertinya.

Seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW yang ertinya: Ya Rasulullah pahala 50 orang dari mereka?

Rasulullah SAW: Pahala 50 orang dari kalian.”

(riwayat Imam Abu Daud, no 4341 dll dengan sanad yang hasan)

Penulis merupakan Ketua Biro Penerbitan Sekretariat Ilmuan Malaysia.